Ngelamar kerja yuk !

Posted on November 1, 2009. Filed under: True Story | Tags: , , , |

Bangun pagi gak biasanya aku baca Koran. Biasanya juga baca mantra agar supaya lebih ganteng dari sebelumnya, setelah itu menabur bunga dipekarangan rumah ! (mang mau ngapain !!) Banyak kegiatan dipagi hari kalo libur di hentikan sementara waktu selama ngangur. Ngopi, jogging, gosok gigi, melototi anak tetangga yg manis aduhai lagi jemuran, godain adek gw yg masih umur 5 tahun, naik atap terus turun lagi. Cuman satu yg bisa aku lakukan di pagi hari libur nan cerah ini, yaitu baca Koran !

Artikel2 yg tulisannya cilik2 itu sangat enak dibaca. Dari Bisnis, Ekonomi, politik hingga gossip. Yg paling menarik perhatianku adalah iklan deret. Yup, iklan memang sangat menarik bagiku. Secara dulu waktu baru lulus kuliah, tujuan beli Koran hanya utk cari iklan2 lowongan pekerjaan. Dan aku orang yg paling ceroboh kalo liat iklan lowongan.

Aku lulusan management, pas liat2 iklan terdapat iklan lowongan yg mencari administrasi dan masih fresh (baru lulus maksudnya), dan ada tulisan “walk interview” membuat aku langsung cabut ke alamat yg dituju tanpa melihat syarat2 dan ketentuan, aku fikir sih itu cuman penghias iklan aja biar terlihat bonafit. Cek peralatan : SIM udah, STNK udah dan helm jg udah siap. Berangkat !!!

Bukan sebuah gedung tinggi, tapi hanya rumah yg gak terlalu besar, gak juga kecil. Sepertinya usaha ini bergerak dibidang supply barang. Aku pun masuk tanpa ragu.
“permisi…..” tanganku ketok2 pintu
“yaa…. “ ada suara tak bertuan didalam
“mau ikutan interview” sahutku

Klik… bunyi engsel pintu dibuka, terlihat gadis manis rambut panjang, pakai baju panjang warna putih, pas liat kakinya gak nyentuh tanah !!!! WAAAAAA… wong dia nyentuh keramik, secara dikantor itu berlantaikan keramik bukan tanah.
“ada yg bisa saya bantu ?” suara indah terdengar dari mulut mungilnya
“Mau ikutan interview” sahutku mantap

Dia plototin dari atas ampe bawah, mungkin gadis manis ini terpesona melihat penampilanku yg seperti cowok2 ganteng dari korea. Dia senyum dan masih penasaran. Kantor itu terlihat adem ayem dengan jarang2 meja dan kursi, lantai satu hanya dipenuhi oleh tumpukan barang2 yg akan di antar oleh kurir. Kegiatan di kantor tersebut sangat sibuk dan keberadaanku sedikit menggangu arus hilir mudik para buruh pada ngangkat barang. Sebagai calon pegawai terbaik di kantor ini, aku mesti harus sapa2 karyawan yg ada dunk. “Siang pak, siang bu, siang dek, siang kak” pokoke harus seramah mungkin.
“silahkan ke lt.2 mas” gadis manis itu mempersilahkan.

Dengan mantap aku melangkahkan kaki menuju lt.2. dan sampe di lokasi, udah banyak yg nunggu utk diinterview. Tapi yg membuat diriku heran, kok semuanya bergender lawan jenis yach ? yg bahasa kerennya wanita ! kemunculanku saat itu membuat semua mata pelamar lain terpaku. Gak tau kenapa, aku sih oke2 aja. Aku ini terkenal cowok punya kemaluan yg kecil A.K.A gak tau malu.

Aku duduk dikursi paling ujung dekat pintu, melewati barisan bangku yg diduduki oleh gadis2 yg semuanya cantik. Di bangku biru itulah aku duduk manis, sampe2 semut pun ikutan nimbrungin karena manisnya. Disebelahku ada cewek rambut pendek berkacamata, kalo senyum pipinya menjorok kedalam, pasti jarang mandi, (abis pipinya menjorok hehehe) kalo orang2 bilang, tu gadis punya lesung pipi. Kucoba lempar senyum eh, dia ngebales. Aku coba lempar cemberut eh! dia bales cemberut jg, aku cubit !! eh lagi, dia balas cubit (yg terakhir gak mungkin AH!!!) setelah 2 menit, akhirnya aku tau nama dia. Mirna, keluar dari mulut manisnya lengkap dengan suara lembutnya.

“mas, mau ngelamar juga ?” tanya Mirna
“iya, kenapa ? takut kesaingi ama cowok ganteng yach ?” sahutku pede
“Hihih.. gak mas, apa gak salah ?” pipinya kedalem lagi karena tertawa
“ mang kenapa ?”
“Mas ngelamar sebagai apa ? security ato OB” dia meneruskan
Buset ! ganteng dan berpendidikan tinggi mau ngelamar OB !
“gak, udah bosen jadi OB, saya mau ngelamar kamu aja deh, mau ?” jawabku dongkol
“ah.. mas, yg bener. Ntar pacar saya marah lho…” dia menggoda
“kalo marah kan itu urusan dia, yg penting kan saya gak marah” aku jawab sambil senyum2.
“Mas, gak perhatiin iklannya yach ?” tanya Mirna
“kenapa ?”
“bawa korannya ?” terus Mirna
“gak, mang kenapa ? yg saya tau sih, disini lagi menerima staff administrasi”
“iya mas, tapi khusus wanita” dia meneruskan

Tuiiiiittt… kalo difilm kartun, jidatku keluar air segede kacang goreng. Buset ! ini bentuk ketidaktelitian selama ini. Pantes, cewek yg bukain pintu tadi bingung liat casingku yg tampan. Tapi kok dia gak kasih kabar kalo ini khusus wanita ? apa dia emang mau ngerjain aja ! HuH! Kalo ketemu lagi kucium deh ! aku paling pantang marah ama wanita, apalagi yg namanya mukul. Aku punya sebuah prinsip ! wanita itu gak boleh di sakiti, tapi di bikin enak hehehe.. yaa kalo aku marah ama cewek, langsung cium aja. Nyesel2 dah tu cewek ! Antara dua pilihan, aku ditabok ato dia minta nambah lagi !

Semua udah di interview dan langsung pada pulang, tinggal Mirna dan aku yg nunggu giliran.

“Mirna !!” suara tak bertuan dari dalam ruangan

Mirna pun pamit dan langsung masuk kedalam ruangan. Mulutku komat-kamit gak jelas, aku dah malu banget. Segila-gilanya dirku selama ini, ternyata masih bisa ngerasa yg namanya malu. Pegawai wanita yg duduk disebrang tepat dihadapanku terus saja mencuri-curi pandang, Huh ! hari gini masih mencuri… kalo mau mukaku tinggal bilang, pasti kukasih dan aku masih punya banyak stock dirumah. Lagian muka yg aku bawa hari ini dah banyak jerawatnya (muka kok kayak tas!)
Duh, jantungku berdebar kencang, tangan keluar keringat terasa dingin. AC-nya ketinggian suhu, gugupku kali ini ngalahin waktu disuruh baca tulisan di papan tulis. Waktu SD aku termasuk siswa yg terlambat pandai membaca, aku sering jadi bulan2an guru utk selalu membaca. Tapi pas gurunya datang bulan, aku selamat. Bukan aku yg jadi bulan, tapi gurunya hahaha… (tawa kemenangan). Dulu waktu SMA, aku punya teman cewek namanya Ani, pas kita lagi pada nongkrong di kantin, dia sakit perut terus ngomong.

“kayaknya aku mau datang bulan nie, van !” jerit Ani sambil megangin perutnya
“terus kenapa ? apa hubungannya bulan ama perut ?” tanyaku lugu
“Dodol ah !! gak bener mulu ngomong ama kamu” Ani dongkol
“yaa udah, kamu boker aja dulu, ntar klo bulan datang aku sampein kalo kamu lagi di jamban” aku coba kasih saran.
“AAAAAAAA!!!!!!!” Ani ngambek

Mari kita lanjut ke interview.

Mirna dah melambaikan tangannya mohon pamit, penuh tanda tanya. Apakah Mirna diterima ato tidak. Si bos keluar ruangan, si bos memiliki rambut botak dan mata sipit, kulitnya yg putih, sangat dipastikan etnis si bos adalah China, dan plotot-plotot mencari pelamar yg lain dan bertanya kepada cewek disebrang.

“Masih ada yg lain Wen ?” tanya si bos
“Ada pak” sambil nunjuk diriku
“mana ?” si bos masih penasaran, padahal udah ngeliat.
Aku angkat tangan, dan si bos tambah kenceng melototin. Dilihat dari atas ampe kebawah, pasti terpesona dunk, secara penampilan aku kayak Brad Pitt dalam film Ocean Eleven. Setelah bos geleng2, aku disuruh nyusul dia utk masuk keruangan. Duduklah didepan si bos, menjabat tangan tentunya.

“Loe olang selius mau ngelamar di tempat gw ?” si bos mengawali
“serius pak” jawabku singkat
“Loe tau isi kolannya ?”
“tau pak, iklan itu menyebutkan bahwa bapak mencari karyawan administrasi, dan saya masuk dalam kategori itu pak. Saya lulusan S1 Management, jadi saya masuk dalam criteria”
“mmmmm……” si bos mendengarkan sambil buka2 CV – ku
“Loe tau ? kalo yg gw cari itu wanita ?” tanya si bos
“tau pak (padahal diriku gak tau) tapi niat dan ketulusan saya utk bekerja membawa saya kesini pak.” Jawabku mantap
“waaa.. loe emang yach, tapi tetep gw mau cali kalyawan wanita” jawab si bos agak dongkol
“ooo gitu pak, ya udah, gak papa pak” jawabku sedih.

Aku minta pamit, bersalaman, dan keluar ruangan dengan wajah sedih. Suara flute My Heart Will go on pas banget di bunyikan saat itu. Dramatis abis ! salaman juga ama Weny secretaries si bos, tangannya halus, kalo gak dapet kerjaan disini, setidaknya aku harus dapat nomer tlp si Weny. Emang otakku dahsyat !! heheh…

“Punya obeng Wen ?” Jurus Jadoel di keluarin lagi
“gak ada mas, tapi nomer tlp saya punya” Weny meneruskan
Hahahaha…. Ternyata jurus itu dah terkenal banget. Setidaknya banyak hal yg ku dapet setelah pengalaman ini. Membaca Koran harus teliti dan sampe habis walopun tulisannya kecil2 banget.

Make a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d bloggers like this: